-->
NGx9MGB7Nap6Nax5MaRbNqN7MmMkyCYhADAsx6J=
MASIGNCLEANSIMPLE103

Pengaruh Media Sosial Tiktok Terhadap Minat Baca Generasi Muda

Penulis: Indra Muhammad Nadi Mahasiswa UIN IMAM BONJOL PADANG Fakultas sains dan teknologi program studi sistem informasi.

Tiktok merupakan media baru yang dibuat pada tahun 2016 oleh perusahaan BytreDance asal China.

Tiktok yang awalnya memberi wadah bagi para pengguna untuk dapat berekspresi dan mengasah bakat melalui konten video, seperti menari, bernyanyi,atau konten hiburan.

Sekarang di tahun 2023 Tiktok menghadirkan konten video yang bermanfaat, menginspirasi, serta memotivasi.

Sosial media TikTok juga memiliki pengaruh negatif terhadap menurunnya minat baca generasi muda.

Beberapa faktor yang mempengaruhi penurunan minat baca tersebut antara lain aksesibilitas dan keterbatasan waktu, kurangnya diversifikasi konten, pendekatan singkat dan cepat, serta perubahan preferensi media.

Pertama, TikTok menawarkan konten yang mudah diakses dan menghibur dalam bentuk video singkat.

Hal ini membuat generasi muda lebih cenderung menghabiskan waktu mereka untuk menonton video TikTok daripada membaca buku.

Keterbatasan waktu yang dihabiskan untuk menggunakan TikTok juga mengurangi waktu yang bisa dialokasikan untuk membaca.

Kedua, konten yang ditawarkan TikTok lebih banyak bersifat hiburan dan menghibur, seperti tarian, tantangan, dan komedi.

Namun, konten pendidikan atau literatur masih terbatas. Hal ini membuat generasi muda kurang terpapar pada konten yang mendorong minat baca dan pemahaman yang lebih mendalam.

Ketiga, video TikTok memiliki durasi yang singkat, biasanya dibawah 1 menit. Gaya konsumsi cepat ini memiliki dampak negatif pada kemampuan konsentrasi dan kesabaran generasi muda.

Mereka mungkin kesulitan untuk membaca buku yang membutuhkan waktu dan konsentrasi yang lebih lama.

Terakhir, generasi muda cenderung lebih tertarik pada konten visual dan interaktif dari pada teks tulisan.

TikTok menawarkan pengalaman pengguna yang lebih interaktif dibandingkan membaca buku. Hal ini membuat generasi muda lebih memilih media sosial daripada membaca buku.

Solusi untuk mengatasi penurunan minat baca pada generasi muda antara lain adalah:

Pendidikan literasi digital yang memperkenalkan konten pendidikan dan literatur dalam platform TikTok,

pendorong konten literatur melalui TikTok, mengintegrasikan teknologi dalam buku, serta kolaborasi dengan influencer TikTok yang memiliki minat pada literatur.

Dengan pendekatan yang tepat, TikTok dapat digunakan sebagai alat untuk mempromosikan minat baca generasi muda.

Melalui pendidikan literasi digital dan kreativitas, diharapkan dapat mengubah persepsi generasi muda terhadap membaca dan membangun minat baca yang lebih kuat di masa depan.

Share This Article :
1745663973787222366

Tragedi Besar Kecelakaan Kereta di Minang 1944 Dan Kebaikan Rahmah El Yunusiyah

Piamanexplore -Tragedi kecelakaan kereta api di Lembah Anai pada 25 Desember 1944 ialah tragedi kecelakaan yang terparah di Indonesia pada z...