-->
NGx9MGB7Nap6Nax5MaRbNqN7MmMkyCYhADAsx6J=
MASIGNCLEANSIMPLE103

Tradisi-Tradisi Unik Masyarakat Kabupaten Padang Pariaman Pada Bulan Arab

Piamanexplore.com-Masyarakat kabupaten padang pariaman atau sering disebut ughang Piaman punya nama bulan tersendiri dalam 12 bulan yang berlaku untuk setahun. 

Nama bulan demikian ada yang sama dan hampir sama dengan nama bulan yang berlaku secara arab.

Lebih unik lagi, dalam 12 bulan tersebut ada pula tradisi dan kelaziman yang berlaku di tengah masyarakat yang berjalan sejak dunia takambang.

Saat bulan arab berada di awal tahun yakni muharram, di padang pariaman namanya bulan tabuik, di bulan ini tabuik piaman digelar sejak zaman saisuak.

puncak budaya tabuik
Habis bulan tabuik datang bulan syafar, kalau di padang pariaman disebut bulan syafa.

Di bulan syafa masyarakat melakukan ritual basyafa yang dipusatkan dikomplek makam Syekh Burhanuddin di ulakan.

Ada waktunya syafa gadang dan ada pula syafa ketek. Syafa gadang berlaku untuk masyarakat dari berbagai daerah di sumatera barat, malah ada juga yang datang dari malaysia.

Basyafa mulai berlaku setelah syekh Burhanuddin wafat. Kemudian syafa ketek umumnya diikuti oleh masyarakat ulakan tapakis dan sekitarnya.

komplek makam Syech Burhanuddin di ulakan, lokasi masyarakat basyafa
Sehabis bulan syafar adalah bulan rabiul awal masyarakat menyebut bulan ini dengan bulan maulud dan ada pula habis ini bulan adiak maulud dan bulan adiak maulud kedua yang kalau bulan arabnya dinamai dengan rabiul akhir dan jumadil awal.

Sementara untuk bulan jumadil akhir dinamai dengan bulan carai. Kemudian timbul pula bulan rajab yang disebut dengan bulan sambareh.

(sambareh makanan khas sumatera barat) bulan sambareh habis, datang bulan sa,ban atau bulan lamang kalau di padang pariaman (lamang/lemang makanan khas masyarakat sumatera barat).

Dibulan lamang ini masyarakat padang pariaman melazimkan acara mengaji ka puaso disetiap rumah, artinya mengaji dengan mengundang beberapa urang siak (ustad) yang ada dalam korong tersebut untuk menyambut kedatangan bulan Ramadhan yang penuh dengan kemulyaan dan keberkahan.

masyarakat sedang malamang
Tradisi dan kebiasaan yang berlaku tiap bulan itu tetap bertahan dengan segala keunikannya sesuai keadaan zaman yang datang dan pergi silih berganti.

Dulu masyarakat membuat sambareh memakan waktu lama, sekarang malah sebentar dan rasanya pun tidak kalah dengan sambareh dengan buatan orang tua-tua dulunya.

Kalau perempuan tak pandai membuat sambareh bisa juga dibeli untuk diantarkannya kerumah mertuanya atau untuk hajatan mendoa dirumah tangganya.

Dengan adanya tradisi setiap bulan itu pula berlaku kebiasaan saling jalang manjalang antara ipar dengan besan, andan-pasumandan.

sambareh makanan khas pariaman
Istri bersama keluarganya mengunjungi keluarga suaminya dengan mengantar makanan berupa sambareh yang sudah dibuat atau dibeli tadi.

Meskipun bulan lamang dipadang pariaman itu hanya satu bulan, tempat bulan masyarakat membuat makanan yang dimasak dengan cetakan berupa buluah/bamboo.

Ada juga pembuatan lamang ini dibuat pada bulan maulud atau pada saat tertentu kalau ada kemalangan dalam keluarga seperti adanya yang meninggal.

Dilakukan mengaji kematian dari awal mayat dikuburkan, hingga memperingati seratus hari wafat yang kalau dipadang pariaman disebut dengan maratuih hari.

hidangan khas masyarakat padang pariaman saat maulud nabi si surau
Kalau nasib lagi rancak bulan lamang tiba atau bulan maulud datang musim buah durian masuk pula bertemulah rueh dengan bukunya.

Lamang akan laku keras sebab durian akan enak dimakan bila ada lamang sebagai lawannya.

Makanan yang satu ini di padang pariaman jarang sekali orang yang tak suka hampir semua masyarakat suka dengan durian apalagi kalau adapula lamanganya.

Share This Article :
1745663973787222366

Rekomendasi 3 Pantai Alami Baik Untuk Keluarga Berlibur Di Padang Pariaman

Piamanexplore- Pagi hari saat cuaca cerah dan hangat kebanyakan dari kita kerap merasa bosan dengan rutinitas sehari-hari dan ingin berlibur...